wirania swasty

Ruang Lingkup & Proses Manajemen Strategi

Tulisan ini membahas mengenai tinjauan manajemen strategis, diawali dengan menguraikan beberapa definisi strategi dari berbagai sumber.

Strategi adalah arah dan ruang lingkup sebuah organisasi dalam jangka panjang, yang dapat mencapai keuntungan di lingkungan yang berubah melalui sumber daya dan kompetensi dengan tujuan untuk memenuhi pemangku kepentingan (Johnson, Scholes, & Whittington, 2008).

Strategi membentuk arah, koordinasi, pengambilan keputusan & mengalokasikan fungsi sumber daya & mengimplementasikan ke dalam tujuan untuk menciptakan profit & mempertahankan keunggulan (Tiyanto, 2012).

Strategi merupakan serangkaian komitmen dan tindakan terpadu dan terkoordinasi yang dirancang untuk memanfaatkan kompetensi inti dan mendapatkan keunggulan kompetitif (Hitt, Ireland, & Hoskisson, 2011).

Adapun keunggulan kompetitif (competitive advantage) merupakan strategi yang diimplementasikan suatu organisasi agar pesaing tidak bisa menduplikat atau terlalu banyak meniru.

Dengan demikian, Proses Manajemen Strategi dapat didefinisikan sebagai serangkaian komitmen, keputusan dan tindakan yang diperlukan bagi perusahaan untuk mencapai daya saing strategis dan mendapatkan hasil di atas rata-rata. Berikut disajikan tiga model proses manajemen strategi dari berbagai sumber.

 

Proses Manajemen Strategi (Hitt, Ireland, & Hoskisson, 2011)

 

Input strategi melalui analisis lingkungan eksternal  dan organisasi internal. Analisis ini diselesaikan untuk mengidentifikasi peluang dan ancaman pasar di lingkungan eksternal dan untuk memutuskan bagaimana menggunakan sumber daya, kemampuan, kompetensi inti, dan keunggulan kompetitif di dalam organisasi internal perusahaan untuk mengejar peluang dan mengatasi ancaman. Dengan pengetahuan tentang lingkungan eksternal dan organisasi internalnya, perusahaan membentuk visi dan misinya. Adapun panah horisontal yang menghubungkan dua jenis tindakan strategis, perumusan dan implementasi harus bersamaan terintegrasi jika perusahaan berhasil menerapkan proses manajemen strategis. Oleh karena itu, perlu dipikirkan masalah implementasi saat memilih strategi. Selain itu, pikirkan kemungkinan perubahan strategi perusahaan saat menerapkan strategi saat ini.

Model Dasar Manajemen Strategi (Wheelen and Hunger, 2012)

 

Dari skema di atas, dijabarkan tahapan manajemen strategi yaitu scanning- formulation- implementation – evaluation & control. Scanning merupakan input strategi berupa mengidentifikasi peluang dan ancaman pasar di lingkungan eksternal dan mengetahui kekuatan dan kelemahan internal organisasi. Tahap selanjutnya adalah formulasi/ perumusan strategi; dilanjutkan implementasi dan evaluasi.

 

Model komprehensif Proses Manajemen Strategis (David, 2011)

Tahapan proses manajemen strategi: formulation- implementation – evaluation. Tahap Formulasi/ perumusan strategi meliputi Visi misi, Identifikasi SWOT, Tujuan jangka panjang, Pemilihan strategi. Tahap Implementation/ penerapan strategi merupakan tahapan aksi sehingga butuh skill interpersonal. Tahap Evaluasi: organisasi perlu meninjau faktor internal dan eksternal, mengukur kinerja serta mengambil aksi selanjutnya.

Jadi dari skema proses manajemen strategi di atas, strategi merupakan seni & ilmu merumuskan, menerapkan & mengevaluasi keputusan fungsional yang mampu membuat organisasi meraih tujuannya (David, 2011).

 

LANSKAP KOMPETITIF

Lanskap kompetitif saat ini sudah Hypercompetition, di mana persaingan sudah sangat ketat di antara perusahaan pesaing. Kenyataannya adalah bahwa modal finansial langka dan pasar semakin tidak stabil (E. Thornton, 2009, The new rules, BusinessWeek, January 19, 30–34; T. Friedman, 2005, The World Is Flat: A Brief History of the 21s Century, New York: Farrar, Strauss and Giroux).

Sadari, misalnya, bagaimana kemajuan dalam jaringan komputer dan telekomunikasi interaktif telah mengaburkan batasan industri hiburan. Saat ini, tidak hanya perusahaan kabel dan jaringan satelit bersaing untuk mendapatkan hiburan dari televisi, namun perusahaan telekomunikasi beralih ke bisnis hiburan melalui peningkatan yang signifikan dalam jalur serat optik (D. Searcey, 2006, Beyond cable. Beyond DSL. Wall Street Journal, July 24, R9).

IndiHome Fiber misalnya, merupakan layanan digital terdepan menggunakan teknologi fiber optik yang menawarkan layanan Triple Play yang terdiri dari Internet Rumah (Fixed Broadband Internet), Telepon Rumah (Fixed Phone) dan TV Interaktif (UseeTV). Beberapa faktor menciptakan lingkungan yang kompetitif dan mempengaruhi sifat dari lanskap kompetitif saat ini. Menurut Hitt dkk (2011), ada dua pendorong utama lingkungan yang sangat kompetitif yaitu Ekonomi global serta Teknologi dan Perubahan Teknologi.

Ekonomi global

Barang, layanan, orang, keterampilan, dan gagasan bergerak bebas melintasi batas geografis. Muncul kekuatan kompetitif utama : China & India. Negara berkembang adalah tempat pertumbuhan tercepat terjadi dan pertumbuhan yang lebih berkelanjutan. Dengan demikian, masuk ke pasar internasional, bahkan bagi perusahaan yang memiliki pengalaman substansial dalam ekonomi global, memerlukan penggunaan proses manajemen strategis secara efektif.

Teknologi dan Perubahan Teknologi

1a. difusi teknologi

Inovasi abadi: menjelaskan bagaimana teknologi intensif informasi baru menggantikan bentuk yang lebih tua. Kecepatan ke pasar merupakan keunggulan kompetitif utama. Perusahaan hanya butuh jangka waktu 12 – 18 bulan untuk mengumpulkan info R & D pesaing. Saat ini, paten mungkin merupakan cara efektif untuk melindungi teknologi eksklusif di sejumlah kecil industri seperti obat-obatan. Memang, banyak perusahaan yang bersaing dalam industri elektronika seringkali tidak mengajukan permohonan paten untuk mencegah pesaing mendapatkan akses terhadap pengetahuan teknologi yang termasuk dalam aplikasi paten.

1b. Teknologi disruptif

Merupakan teknologi yang menghancurkan nilai teknologi yang ada & Buat pasar baru (J. L. Funk, 2008, Components, systems and technological discontinuities: Lessons from the IT sector, Long Range Planning, 41: 555–573; C. M. Christensen, 1997, The Innovator’s Dilemma, Boston: Harvard Business School Press)

Teknologi yang mengganggu atau radikal dapat menciptakan industri yang pada intinya baru atau dapat merugikan calon industri.

  1. Era Informasi

Perubahan dramatis selama beberapa tahun terakhir. Perkembangan teknologi mempengaruhi bagaimana informasi digunakan dan disebarluaskan. Internet menyediakan informasi kapanpun dan dimanapun.

  1. Meningkatkan intensitas pengetahuan

Kemajuan teknologi informasi telah memberi perusahaan kecil fleksibilitas lebih dalam bersaing dengan perusahaan besar, jika teknologi itu dapat digunakan secara efisien (K. Celuch, G. B. Murphy, & S. K. Callaway, 2007)

Dalam lanskap kompetitif abad 21, pengetahuan adalah sumber daya organisasi yang kritis dan sumber keunggulan kompetitif yang semakin berharga. Memang, mulai tahun 1980an, dasar persaingan bergeser dari aset tangible ke sumber daya tak berwujud. Oleh karena itu, perusahaan harus mengembangkan (mis., Melalui program pelatihan) dan memperoleh pengetahuan (misalnya, dengan mempekerjakan karyawan terdidik dan berpengalaman). Selain itu, perusahaan harus membangun rutinitas yang memfasilitasi penyebaran pengetahuan ke seluruh organisasi. (A. C. Inkpen, 2008; P. L. Robertson & P. R. Patel, 2007; K. Asakawa & M. Lehrer, 2003 dalam Hitt et al, 2011). Perusahaan lebih mampu melakukan hal-hal ini bila memiliki fleksibilitas strategis. Fleksibilitas Strategis adalah serangkaian kemampuan yang digunakan untuk merespons berbagai tuntutan dan peluang yang ada dalam lingkungan persaingan yang dinamis dan tidak pasti.

 

Referensi

David, Fred.R.2011. Strategic Management: A Competitive Advantage Approach, Concepts and Cases. Prentice Hill

Hitt, M.A., Ireland, R.D., & Hoskisson, R.E. 2011. Strategic Management: Competitiveness & Globalization 9e. Manosn: Cengage Learning

Wheelen, T.L. and Hunger, J.D. 2012. Strategic Management & Business Policy: Toward Global Sustainability. 13th ed.  Boston: Pearson

 

Leave a Reply

%d bloggers like this: